Followers

Tuesday, January 22, 2013

Anak darjah 1.

Assalamualaikum.


Hari Isnin baru ni mak ajak aku teman dia pergi sekolah adik, alaa ambik duit bantuan persekolahan RM100 tu la. Kalau ikutkan aku tersangatlah malas nak celik mata pagi-pagi buta. Well, hidup menganggur ni kalau matahari tak terpacak atas kepala jangan harap aku nak sedar. Mana taknye, lepas Subuh baru tarik selimut, maknanya nak dekat Zohor la baru bangun kan?


Ehh, lari topik.


Mak buat muka comel, jadi aku dengan comelnya setuju nak teman mak. Plus, adik aku yang kecik tu menari. Dia tu sangat mewarisi bakat Alongnya ! Dulu masa pra memang cikgu train menari just for fun. Bila dia darjah 1 cikgu tetap panggil dia menari walhal kawan-kawan masa dia pra dulu cikgu tak panggil dah. Now dia dah darjah 3 still menari lagi. Dia masuk team kebudayaan sekolah yang mana dia sorang je perempuan darjah 3. Dah banyak pertandingan dia masuk, yang menang pon ade. Kalau ade event kat sini mostly panggil team sekolah diorang menari.


See, mengarut lagi. Takde kaitan dengan tajuk.


Aku dengan mak jalan kaki ke sekolah sebab sebelah rumah je pon. Sampai je sekolah pukul 9.40 nampak parents beratur panjang nak daftar. Mak pon beratur jugak, nasib baik mendung. Aku join jugak barisan sebab taktau nak lepak mana. Mak suruh duduk kat kaki lima tapi aku rasa kekok sangat. Rasa diperhatikan. Cewahh.


Mak aku borak la dengan makcik-makcik kat situ, aku pulak disuruhnya ambik gambar. Tetiba dari jauh aku dengar conversation yang macam pfft sikit.


Makcik : Tu anak ke ?
Mak : Yela, yang sulong.
Makcik : Ohh, ingatkan dia datang nak ambik duit untuk anak dia jugak.
Mak : Ehh taklah. Baru habis sekolah tu, tunggu result STPM.
Makcik : Ohh tu lah pelik. Ingatkan muda-muda lagi dah kawen. Mane tau anak dah darjah 1 ke.


Aku dengar tapi buat-buat tak dengar. Dengan muka sopannya aku kembali mendapatkan mak dan pulang phone lepas siap ambik gambar. Makcik tu senyap sambil sengih kat aku. Ingat aku tak dengar ke. Aku balas senyuman makcik tu dengan fake smile :')


Well said, dah biasa dengan semua ni. Ade yang tanye bila nak kawen, yang jumpa abah aku suruh cepat-cepat buat kenduri, yang cakap dengan mak aku tak lama lagi boleh timang cucu dan macam-macam lagilah. Bila dah umur 20 tahun ni, aku rasa dekat dengan semua tu. Haha !


Haishh, mak-mak sangat.


Ni baru betul mak dengan anak.


Kening aku terlebih touch up.

Ohh, aku ade sorang lagi adik kat sekolah ni, darjah 5. Tapi takde gambar dia masa ni sebab tak jumpa.

Thursday, January 17, 2013

Cinta pertama.

Assalamualaikum. Ahaksss.




Zaman belasan tahun aku ( atau mungkin kita ) amat menyeronokkan, terutama sekali di awal belasan tahun. Masa tu apa yang aku tahu bangun tidur, pergi sekolah, chill dengan kengkawan, lepak library, balik rumah, online Myspace and Tagged, makan, tidur dan begitulah putarannya. Di awal usia 13 tahun, aku belum kenal apa itu cinta walaupun rakan seusia aku sudah. So advance.


Tapi aku ada crush masa umur 12 tahun, tak tahulah dia sedar ke tak kewujudan aku. Maklumlah, aku bukan budak panas kat sekolah, comot je. Dia pulak comel, senyum nampak lesung pipit, gigi taring, manis sangat. Kami classmates dan stay hostel sama-sama. So aku memang ada banyak masa untuk usha dia kat sekolah. Cuma aku tak berani, fear of rejection. Dia ramai secret admirer. Aku tahu tu sebab member aku sendiri minat dia, Lepas UPSR kami pisah camtu je, dia pindah Jerantut rasanya -,-


Masuk alam sekolah menengah, mula rambang mata memandang para abang senior. Ada la jugak tersangkut hati dengan beberapa orang, tapi sekadar minat dalam diam. Aku minat abang senior kelas sains sukan. Body masing-masing perghh tiptop ! Termasuklah Wan Zack Haikal ! Salah seorang senior yang aku minat. Tapi biasalah, geng-geng sains sukan ni semua dah ada awek. Awek masing-masing kelas vokasional, cun-cun pulak tu. K pasrah.


Aku mula betul-betul rasa sayang dan cinta masa umur 16 tahun. Masih cinta monyet sebab di alam persekolahan lagi kan. Tapi ni monyet yang dewasa sikit la. Kihkihkih. Setahun lepas tu kami putus, sebab kononnya nak fokus study dan exam memandangkan aku SPM dan dia STPM. So clishe. Dia ada cari aku balik, tapi masa tu aku dah couple lain.


Stop.


Kalau nak cerita pasal ex-s ni dah ada kat entri lepas. Apa yang aku nak highlight kan kat sini, cinta pertama biasanya datang dari perasaan ingin tahu kita tentang apa rasanya bercinta. Sebab tu first love kita biasanya di zaman persekolahan. Masa tu sikap ingin tahu serta macam-macam persoalan bermain dalam diri. Apa itu cinta ? Seronok ke bercinta ? Macam mana rasa dihargai ? Lebih-lebih lagi kalau rakan-rakan kita ada partner, sedikit sebanyak kita pon nak jugak kan ? So normal jatuh cinta di usia muda.   


Walaupun dah banyak kali kita bercinta, tapi cinta pertama adalah sesuatu yang sangat manis untuk dikenang. Manakala cinta yang kedua, ketiga, keempat dan seterusnya sangat menyakitkan untuk difikirkan lagi. Percayalah :)


Nota kaki,
Aizat Fakhri, Hanif, Shahrul Nizam, Helmi, Zack, Icap, Syaqir, Amy, Yus, Ashraf Hakim, Zaha, Asyim, Matjen, Arif, Azlan, Shamin,




Wednesday, January 9, 2013

Me in bad conditions.

Assalamualaikum. Heyy peeps !


Sejujurnya, aku sangat lemah tak berdaya. Demam, flu, sakit tekak, batuk, bibir kering, ulser dan sakit dada. Walaupun badan aku besar, tapi tetap tak mampu untuk menampung pemburuan penyakit yang sekaligus ni. Ade yang prihatin suruh aku makan ubat dan pergi klinik jumpa doktor tapi aku ni tersangatlah takut and fobia dengar apa-apa yang berkaitan dengan hospital or klinik.


Kesakitan yang aku alami ni mungkin ade kaitan dengan sakit aku dulu. Sejarah berulang, perhaps. Tapi dulu rajin makan ubat, so sakit tu go away. Hilang sakit tu, timbul pulak sakit hati yang berpanjangan. Haha. Memang hidup dan sakit tu tak boleh dipisahkan ye ?



Friday, January 4, 2013

Rentetan 2012.

Ehemm, Hai, Assalamualaikum ! Happy New Year Peeps.


Seriously terketar-ketar tangan aku bila jari mula menekan Create a New Post. Mana taknya, last post aku bulan 8 hari tu.  By the way, am I too late nak wish Happy New Year ? Hahaha. Last year was a tough year I thought. Aku tak sangka banyak sangat peristiwa yang menimpa aku. So hari ni aku nak buat rentetan kisah hidup aku tahun 2012.


Februari 2012.
Hubungan yang baru menjangkau usia 1 tahun 4 bulan akhirnya terlerai. Aku terpaksa akur, Ashraf Hakim tinggalkan aku demi perempuan lain. Sedih tak terkata, pilu dalam dada. Aku merayu, tapi dia tak peduli. Dia tetap pergi bersama perempuan tu. Lama jugak aku ambil masa untuk terima hakikat. Berkat semangat dari parents and kawan-kawan, akhirnya aku move on. Yaa, aku takkan menoleh lagi.


Mac 2012.
Seorang lelaki berusia 23 tahun, Azim, datang bagi nasihat dekat aku. Well, berlaku sedikit pergaduhan between aku dan kekasih baru ex aku. Mungkin ramai yang tahu tentang ni. So Azim nasihat supaya aku merelakan kepergian Ashraf Hakim bersama perempuan tu, maafkan dia dan mula hidup baru. Berat permintaan tu, tapi aku cuba untuk tak peduli lagi perasaan cemburu ni. Dan akhirnya aku lekat pulak dengan Azim. Hahaha.


April 2012.
Hubungan aku dengan Azim hanya sebulan lebih. Aku yang tinggalkan dia. Sebabnya ? Dia masih hidup bersama bayang-bayang ex dia. Setiap kali keluar, dia cerita pasal ex dia. Ex dia inilah, ex dia itulah. Wahh, aku ni patung agaknye. Even dah putus kami still contact and berkawan. Masih di bulan April, aku berkenalan pulak dengan Arif. Everything seems to be fine until.......


July 2012.
1 July, we're broke up. Tiada siapa yang curang. Cuma dia tak jujur dan tipu aku. Bukan aku tak bagi peluang dia berterus-terang, tapi dia masih ingin menipu sehinggalah segalanya terbongkar. Dan aku lepaskan dia, sebab aku tak suka dibohongi. Kemudian di penghujung bulan 7 aku berkenalan pula dengan Zaha. Actually kami pernah contact sekejap before this, tapi lepas tu masing-masing senyap. Maklumlah dia kerja di Klang, always busy. Haha. Kali ni kami bertemu semula di dewan semasa menghadiri kenduri kahwin. First time bertentang mata, aku cepat-cepat melarikan diri. Selepas pertemuan yang tak diduga tu, aku dan Zaha kembali menjalinkan hubungan.


August 2012.
Aku dan Zaha, we're over kerana orang ketiga. Mungkin aku cemburu tak bertempat, tapi hati mana yang tak sakit bila perempuan lain bersayang-sayang dengan dia tanpa pengetahuan aku. Tak lama lepas tu aku berkenalan pulak dengan Asyim. Dia muda 3 tahun dari aku, iaitu sebaya dengan adik aku. Pada mulanya kawan-kawan aku tak percaya sehinggalah mereka lihat sendiri Asyim. Kalau tengok fizikal dan caranya, takkan perasan yang dia tu muda. Dia matang, lagi matang kalau nak dibandingkan dengan aku.


Oktober 2012.
Sekali lagi putus. Walaupun baru 2 bulan dengan Asyim, tapi perpisahan kali ni sama macam aku mula-mula berpisah dengan Ashraf Hakim. Sekali lagi aku berendam airmata, ke sekolah dengan mata yang bengkak, senyuman yang palsu. Kawan-kawan memang menyedari itu, dan ada jugak cikgu yang menegur tentang perubahan aku. Seringkali mengelamun, murung, dan tak banyak bercakap. Selalunya kelas tu riuh disebabkan aku. Keadaan ni amat membimbangkan sebab STPM hanya sebulan lagi. Dapatkah aku bangkit membina semangat ?


November 2012.
19 November, tarikh penentuan masa depan aku. Alhamdulillah, aku kembali bangkit, mengutip sisa-sisa kesedihan, cantumkan hati yang remuk untuk membina kejayaan. Harapan mak abah tak mungkin aku hampakan.


December 2012.
12 December, tamat sudah peperiksaan STPM. Syukur Alhamdulillah, kesemua paper dapat dijawab. Hanya mampu berdoa agar kertas-kertas jawapan aku selamat ditangan pemeriksa, jawapan yang aku tulis betul, dan result yang keluar nanti akan melayakkan aku untuk ke menara gading. Amin Ya Rab.



SINGLE OHSEMMM, MAYBE ?.
 
Atas